in

Merentasi Kehidupan Rasulullah: Biografi Muhammad Bin Abdullah

Merentasi Kehidupan Rasulullah: Biografi Muhammad Bin Abdullah

Biografi Muhammad Bin Abdullah adalah salah satu buku sirah terbaik untuk memahami kehidupan Rasulullah SAW. Menghayati kisah hidup Baginda melalui buku ini adalah satu pengalaman yang sungguh memikat. Malah, ketenangan dan keindahan yang ditemui dalam buku ini tidak dapat dicapai oleh novel-novel cinta yang popular. Kita rasa teruja untuk membaca setiap ayat dan muka surat buku ini, dari muka surat pertama hingga muka surat terakhir. Buku ini adalah sebuah kisah cinta yang paling indah dan biografi kekasih teragung di dunia.

Buku ini adalah sebuah pengkisahan menyeluruh tentang kehidupan Rasulullah. Ia bermula dengan kisah-kisah ajaib yang berlaku sebelum kelahiran Baginda. Seperti peristiwa kelahiran Baginda yang membawa sinar kebahagiaan kepada dunia, buku ini juga berhasil menarik pembaca dalam cerita yang sangat menarik. Namun, apabila kita sampai kepada saat-saat terakhir Rasulullah menghembuskan nafasnya, kita akan tenggelam dalam kesedihan dan kerinduan kepada kekasih agung, Rasulullah SAW.

Setiap bab kehidupan Rasulullah digambarkan dengan begitu indah. Pengisahannya dapat menggugah emosi pembaca. Ini adalah bahan bacaan terbaik sebagai pelengkap kepada sirah Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam.

Setiap nabi dianugerahkan mukjizat sesuai dengan zamannya dan melebihi kehebatan kaumnya. Nabi Musa dianugerahkan tongkat yang berubah menjadi ular untuk mengalahkan Firaun dan ahli sihirnya. Nabi Isa dianugerahkan kemampuan menghidupkan orang mati, sesuai dengan kaumnya yang mahir dalam ilmu perubatan.

Rasul junjungan kita, Rasulullah, dianugerahkan dengan mukjizat yang agung, iaitu Al-Quran yang bahasanya sangat indah. Keindahan bahasa Al-Quran melampaui kehebatan penyair Arab yang terkenal dengan syair-syair mereka yang memukau. Inilah keajaiban bahasa yang sangat kuat. Bahasa yang indah seolah-olah memiliki keajaiban yang mempengaruhi minda dan menyentuh hati manusia. Mahakarya manusia terbesar terletak pada keindahan bahasa yang digunakan.

Mengenali hakikat ini, keindahan dan kelancaran bahasa adalah kekuatan utama dalam sebuah buku. Oleh itu, sebuah buku yang menceritakan kehidupan Rasulullah harus menggunakan bahasa yang indah untuk memupuk cinta kita kepada Baginda. Oleh itu, buku ‘Biografi Muhammad Bin Abdullah’ ditulis dalam bahasa yang mudah dan indah. Kelebihan buku ini adalah pada bahasanya.

 

Penceritaan Sirah dengan bahasa yang santai

Salah satu keunikan Al-Quran adalah keindahan bahasanya. Bahasa yang digunakan untuk menyampaikan berita-berita gembira memberikan ketenangan dan keseronokan. Di sisi lain, ancaman azab dalam bahasa Al-Quran dapat menggentarkan jiwa yang lalai. Apabila kita membaca Al-Quran, kita merasakan bahawa Tuhan sedang berbicara kepada kita. Ini adalah karya agung yang paling indah, diungkapkan melalui bahasa yang indah.

Demikian juga dengan karya-karya manusia. Kehebatan suatu karya terletak pada bahasa yang digunakan. Bahasa bukan sekadar medium untuk menyampaikan fakta dan cerita semata-mata. Ia juga mampu merasuk akal dan menyentuh hati manusia. Inilah peranan sebenar bahasa.

Bahasa adalah sangat kuat. Dalam realisasi hakikat ini, kekuatan bahasa harus dimanfaatkan sebaik mungkin. Itulah sebabnya buku Biografi Muhammad Bin Abdullah ditulis dalam bahasa yang mudah. Kelebihan buku ini adalah pada bahasanya.

Biografi Muhammad Bin Abdullah adalah buku sirah terbaik untuk mengenali Rasulullah. Ini adalah catatan sejarah yang menggambarkan kehidupan Muhammad Bin Abdullah dalam bentuk cerita yang sangat menarik. Buku ini melebihi populariti novel-novel cinta dan karya-karya terkenal di pasaran. Dengan gaya penulisan yang santai, pembaca pasti terpaku untuk mengetahui akhir cerita dalam buku ini.

Buku ini merakamkan sirah secara lengkap, bermula dari kelahiran Nabi Muhammad sehingga saat kematiannya. Ketika kelahiran Rasulullah, seluruh kota Mekah bergembira. Namun, ketika Nabi Muhammad menghembuskan nafas terakhir, seluruh alam seolah-olah membisu, waktu terhenti, dan suasana menjadi hening. Semua bab ini diceritakan dengan begitu indah. Pengisahan ini dapat menggugah emosi pembaca.

Ada banyak lagi kisah dan peristiwa yang direkodkan dalam buku ini. Rayakan kasih kepada Rasulullah dan perkuatkan cinta kepada Muhammad melalui Biografi Muhammad Bin Abdullah.

 

Kelahiran yang dimuliakan

Sebelum kelahiran Muhammad, ibu Baginda, Aminah, mengalami mimpi yang ajaib. Dalam mimpinya, Aminah melihat dirinya melahirkan seorang anak lelaki yang membawa cahaya terang ke seluruh bumi. Dia juga melihat dirinya berdoa:

 

“Aku berlindung kepada Tuhan Yang Maha Esa agar anak ini diselamatkan dari orang-orang yang dengki kepadanya.”

 

Walaupun hamil dengan Muhammad, Aminah tidak merasa penat atau sakit. Ketika Muhammad dilahirkan, dia dilahirkan dalam keadaan sujud dan telah disunat. Muhammad lahir pada hari Isnin, 12 Rabiulawal, Tahun Gajah. Menurut ahli sejarah, kelahiran ini berlaku 50 hari selepas peristiwa Abrahah dan tentera bergajah dihancurkan oleh Allah dengan hujan batu panas daripada burung Ababil.

Banyak kejadian ajaib yang berlaku semasa kelahiran Muhammad. Hasan Bin Thabit, seorang penyair Rasulullah, menceritakan:

 

Pada hari itu, aku berada dalam majlis orang-orang Yahudi di Madinah. Seorang ulama Yahudi memanjat bumbung rumahnya sambil menjerit kepada semua orang, ‘Bintang Ahmad muncul di langit.

Bintang itu hanya muncul ketika Muhammad dilahirkan.

Saat kelahiran Muhammad, istana Raja Farsi, Iwan Kisra, bergoncang. Gegaran itu meruntuhkan 14 pintu istana dan memadamkan api sembahan orang-orang Majusi yang tidak pernah padam sejak ribuan tahun. Tasik Sawwah yang berdekatan dengan istana Raja Farsi juga tertimbus akibat gegaran itu. Ini adalah petanda kepada runtuhnya Farsi, kerajaan terbesar pada masa itu.

Keajaiban yang berlaku semasa kelahiran Muhammad ini diceritakan dengan lebih terperinci dalam buku Biografi Muhammad Bin Abdullah, buku sirah terbaik untuk mengenali Rasulullah.

 

Akhir hayat Baginda sallallahu ‘alaihi wasallam

Ketika saat kematiannya tiba, Muhammad diberi pilihan untuk hidup abadi di dunia atau menghadap kematian seperti manusia biasa. Perbualan ini terjalin antara Baginda dan sahabatnya, Abu Muwaihibah, semasa mereka mengunjungi perkuburan Baqi’.

“Wahai Abu Muwaihibah, aku diberi pilihan antara diberikan seluruh kekayaan dunia dan hidup abadi di dunia, lalu masuk syurga, atau bertemu dengan Tuhanku dan masuk syurga,” kata Muhammad.

Abu Muwaihibah menjawab, “Wahai Muhammad, pilihlah kami.”

Namun, Muhammad berkata,

 

“Tidak, wahai Abu Muwaihibah. Aku memilih untuk bertemu dengan Tuhanku dan syurga.”

Cintanya kepada Allah memenuhi hati Muhammad.

Tidak lama kemudian, Muhammad diserang sakit kepala yang sangat hebat. Kesakitan yang dirasai oleh para nabi adalah seumpama kesakitan dua orang biasa.

Kemudian, Muhammad diserang demam yang sangat kuat. Abu Said al-Khudri, seorang sahabat yang meletakkan tangan di dahi Muhammad, mengatakan,

“Aku tidak mampu menahan tangan di dahi Muhammad kerana panasnya. Aku belum pernah melihat orang demam sehingga sebegitu hebat.”

Pada pagi 12 Rabiulawal, kesakitan Muhammad semakin menjadi-jadi. Peluh mengalir dengan deras dari dahi Baginda. Aisyah mencuba meredakan kesakitan Baginda dengan menyapu air di mukanya. Muhammad berkata,

“Wahai Aisyah, sesungguhnya kematian itu mempunyai saat-saat sakarat (kesakitan).”

Saat-saat kematiannya, Muhammad terus-menerus mengulang kata-kata, seolah-olah diberi pilihan untuk kali terakhir, sama ada untuk hidup abadi di dunia atau segera bertemu dengan Allah. Muhammad berkata,

“Wahai teman sejati di syurga. Wahai teman sejati di syurga.”

Aisyah berkata,

“Ketika Muhammad mengulang kata-kata itu, kepalanya terhempas di atas bahu saya. Pandangan matanya menoleh ke langit. Roh Muhammad telah keluar dari jasadnya untuk menemui Allah. Aku meletakkan kepalanya di atas bantal, dan saya menangis. Semua wanita dalam keluarga Muhammad turut menangis. Tangisan kami dapat didengar hingga ke luar rumah.”

Saat detik-detik Muhammad menghembuskan nafas terakhirnya, seluruh alam seolah-olah membisu, waktu terhenti, dan suasana menjadi hening. Momen kematian Muhammad ini digambarkan dengan lebih terperinci dalam buku Biografi Muhammad Bin Abdullah, buku sirah terbaik untuk mengenali Rasulullah.

What do you think?

Written by akmalf

A web dev, designer, tech enthusiast, family car lover, and father, all rolled into one.

Tinggalkan komen

GIPHY App Key not set. Please check settings

Tak pernah baca al-Quran, macam mana nak mula?